12 Hari Di Bulan Juli

Bulan Juli – Kalau ingat Bulan Juli, aku jadi ingat nano-nano. Rame rasanya hahaha. Mulai dari manis, asin, asem sampai pahit ada. Sama seperti hari-hariku di Bulan Juli, mulai dari senangnya diterima di kampus favorit lewat jalur SNMPTN sampai kelamnya hari-hariku saat ospek dan hal tidak terduga lainnya. Oh ya sebelumnya kenalin aku Sena Farhana.

Kalau orang rumah suka manggil Serena alias nama snack crackers gitu kalau kalian tau yang ada gambar prajurit Inggrisnya karena aku sesuka itu sama snack renyah dan gurih itu waktu masih kecil. Kalau temen-temen sekolah sampai temen kuliah manggilnya  ya Sena aja. Jadi asalku dari Garut. Aku lagi kuliah semester kedua di Universitas Mahardika Depok. Aku ngambil jurusan pendidikan keolahragaan. Jadi mayoritas mahasiswa disini kalau yang cowok ya kekar gitu. Kalau yang cewek dempal gitu hehehhe.

Jadi dalam 1 tahun kan ada 365 hari. Nah aku Cuma bisa highlight bagian Bulan Juli aja. So here we are.

Hari ke 1: Hari ini hari ulang tahun papa. Aku sama mama udah nyiapin surprise yang pastinya bakal bikin papa seneng banget di hari spesialnya. Karena papa biasa pulang malem, jadi aku sama mama udah ngedekor rumah bikin surprise papa. Mama juga udah ngundang saudara-saudara terdekat. Waktu malem papa datang, tadaaaaaaaa, muka papa lucu banget, melongo gitu. Saking sibuknya papa sampai lupa tanggal ulang tahunnya sendiri. Trus kita pelukan deh. setelah itu kita makan bareng. Pokoknya menu yang ada diatas meja makan menu favorit papa semua hehehe. Happy Birthday my first love in this world. Wish you all the best in this universe with us.  I love you papa

Bulan Juli Hari Ke-2

Hari ke 2: Sisa perayaan ulang tahun papa belum diberesin tadi malem. Jadi hari ini aku bantuin mama bersihin meja makan sama sisa dekorasi. Trus ada bunyi bel. Akhirnya aku buka pintu. Ternyata ada kiriman paket untuk AKU. Dalam hati aku ngomong sendiri “Wait kok aku sih. Kan yang ulang tahun papa. Lagian aku juga nggak belanja online apa-apa bulan juli ini, but yaudahlah terima dulu aja”

Jadi pas ku buka ternyata isi foto aku sama Revan (cowokku yang udah meninggal) yang udah di remes-remas dan dicoret-coret. Dan nggak ada nama pengirimnya. Aku bingung banget dan nggak ngerti salah aku apa sampai ada yang neror kayak gitu.

Hari ke 3: Aku pergi ke sekolah untuk ngurus surat apa gitu aku lupa. Jadi hari ini agak B aja gitu. Sempat juga membaca cerpen singkat di koridor sekolah. So next.

Hari ke 4: Di grup angkatan udah pada heboh aja soalnya tugas ospek barusan di upload di website resmi kampus. Jadi aku coba untuk bikin catatan buat belanja keperluan ospek bareng temenku. Namanya Ken. Dia mah udah kayak abang sendiri. Manusia yang paling sering kurepotkan di dunia ini hehehe

Hari ke 5: baru tugas ospek kampus nih. Badan udah pegel-pegel, mata udah berkantung. Ribet banget sumpah. Nggak kebayang tugasnya ospek fakultas sama jurusan ntar kayak gimana huhuuu.

Hari ke 6: di grup angkatan heboh banget parah. Sedangkan diriku yang nggak suka keramaian memilih untuk mute grup. Nggak jelas gitu yang dibahas sama anak-anak. Mending aku baca-baca berita online.

***

Hari ke 7: mama ngajakin shopping. Yay it’s my day. Kalau udah sama mama mah aman. No limit. Tapi ya tau diri aja hehehe. Jadi aku belanja baju-baju yang sekiranya pas buat ngampus gitu. Pas di fitting room, aku dengar suara yang cukup familiar. And yup  dia kakak tingkatku di SMA kemarin. 180 derajat beda banget. Dia dlu tuh anggun, kalem gitu. Sekarang rambutnya udah warna-warni kayak ayam alay, eh kayak pelangi eh gatau deh. Ngomongnya kenceng-kenceng kayak bodo amat banget gitu sama orang-orang sekitar. Pas papasan sama aku masak dia nggak bales sapaan aku dong. Aneh banget pokoknya.

Hari ke 8: hari ini 100 harinya Revan meninggal. Jadi aku berencana untuk datang ke makamnya. Waktu sampai di makam, aku kaget dong. Kakak tingkatku yang kemarin kita papasan di mall lagi ngunjungin makan Revan juga. Pas aku samperin, dia udah keburu pergi.

Hari ke 9: Ospeeekkk. Yang bener aja dong berangkat ospek jam 4 pagi aku. Ini mata masih sepet banget ya ampun. Papa nganterin aku sampai depan kampus. Di lapangan udah ada ribuan mahasiswa pake hitam putih dengan atribut ospek yang so much embarrassing. aku nggak ngeliat banyak manfaat dari acara ospek yang kayak gini-gini sih, tapi yaudahlah.

Hari ke 10: ospek hari kedua  dengan tugas yang baru diupload tadi malem jam 8. Nice. Mata berkantungku semakin parah ya Tuhan. Sampai-sampai di kampus aku pingsan dong karena darahku terlalu rendah. Di pos kesehatan, yang ngurusin aku ternyata kakak tingkat aku itu. Akhirnya aku coba nanya dong. Karena sebenarnya dia dulu temennya Revan. Tapi setelah aku sama Revan jadian, dia jadi menjauh gitu sama Revan. Dia pura-pura nggak dengar dan pergi gitu aja.

***

Hari ke 11: nggak bisa banget aku tuh kalau ada masalah sama orang tapi nggak jelas masalahnya apa. Jadi aku bener-bener harus nyamperin kakak tingkat aku untuk ngobrol. Akhiirnya aku pura-pura sakit lagi di hari terakhir ospek biar bisa  ketemu sama dia. Pas di pos kesehatan, aku langsung nge gap dia biar nggak bisa kemana-mana. Akhirnya aku nanya kenapa sikapp dia aneh banget semenjak aku jadian sama Revan. Awalnya dia nggak mau ngomong sama sekali. Tapi setelah kudesak, dia mau ngomong. Dia bilang kalau sebenarnya yang neror aku waktu itu ya dia. Dia itu udah dijodohin sama orangtua Revan buat nikah sama Revan. Tapi Revan suka nya malah sama aku. Jadi dia sakit hati banget sama aku. Dan tiba-tiba aku pusing banget dan shock akhirnya aku pingsan.

Hari ke 12: waktu aku bangun ternyata aku udah di di rumah sakit. Dan mama papa ku udah stay disamping kasur dengan muka pucatnya dan sambil memegang dompet hermes. Yang mama matanya udah bengkak karena kebanyakan nangis sepertinya.  Trus aku nanya sama mama, memang aku sakit apa kok tiba-tiba di rumah sakit. Karena mama sama papa nggak kuat bilang akhirnya Ken yang bilang. Kalo aku kena HIV. Berasa kayak petir nyamber. Ini aneh banget gituloh. Aku nggak pernah pake obat-obat terlarang apalagi sampe free-sex. Dan ternyata kakak tingkat aku waktu aku pingsan yang pertama, dia transfuse darahnya ke tubuh aku. Psycho banget tuh orang. Tapi dia udah ditangkap polisi. Aku Cuma bisa nangis sekarang. Aku udah kena HIV. HIV. Bahkan aku nggak pernah terfikirkan kalau bakal mengidap penyakit ini dengan sebab yang nggak masuk akal banget. Jadi papa memutuskan untuk mindahin aku ke luar negeri sekaligus berobat. Bulan Juli yang pahit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *